Edisi Kangen Kuliner Malang

1 Agustus 2020

Hai hai!

HATI-HATI!
POSTINGAN INI MENGANDUNG 'RATJUN' YANG BISA BIKIN KALIAN KEPENGEN.

Selama jadi anak kos di Malang, beli makanan di luar sudah jadi rutinitas sehari-hari. Kalau lagi rajin, biasanya aku masak nasi, lalu lauk pauknya baru deh beli. Kalau ada perasaan perut bakalan nggak enak karena makan terlalu pagi, biasanya aku makan cemilan dulu, baru siangnya makan berat. 

Aku masih ingat waktu awal-awal jadi penghuni baru di kota itu. Aseli, cukup terkejut sama harga makanan minumannya. Bahkan pertama kali dengar total harganya aku sampai minta untuk diulang, takutnya salah dengar. Nggak heran kalau ada aja perantau yang begitu balik ke kampung halaman disambut pujian, "Wah, makin berisi ya."

"Iya, soalnya makannya lima kali sehari."

Canda.

Keseringan kulineran ke sana kemari dan tertawa *ini sih lirik lagu*, aku sama my sista sampai bikin akun Instagram khusus review kuliner. Sayangnya, sekarang udah nggak aktif lagi akunnya karena semua personilnya udah kembali ke asal muasal. Selain di Instagram, aku juga (dulu) sering review makanan minuman di Google Maps. 

Nah, karena kebutuhan review juga, aku sering banget melakukan ritual foto-dulu-baru-makan, begitu juga pas mau minum. Maka dari itu, nggak heran kadang memori hape penuhnya bukan sama foto pribadi, tapi justru foto es teh tarik, nasi goreng, sate, dan... lainnya. Hehe.

Berhubung aku nemuin cukup banyak foto makanan minuman pas intip-intip folder kuliner di laptop, aku jadi kepikiran buat jadiin itu sebagai bahan postingan. 

Ini adalah review super singkat edisi kangen kuliner Malang! Selamat menikmati.



Aku lupa lupa ingat sama nama menunya, tapi yang jelas dua itu adalah dimsum favorit aku! 


Antara beli di Kober atau di Mie Setan nih. Udah lama banget nggak ke sana, jadi kangen sama mie pedasnya. Biasanya sih sekali mampir langsung pesan dua porsi. Sesuka itu memang! :')


Ini andalan aku tiap kali bingung mau beli makan di mana. Ayam Nelongso seringkali jadi tujuan akhirku. Langganan pesan ayam kepruk atau kalau pas udah sold out pesannya yang ayam krispi. Harganya juga harga mahasiswa. Andalan banget deh pokoknya!



Pizza Combi! Lokasinya di Jalan Soekarno Hatta. Seumur hidup baru dua kali kayaknya ke sana. Paling demen sama varian yang ada meat-nya.



Baru nyoba sekali sih. Suka! Biarpun bukan yang suka banget-nget-nget, tapi sejauh ini onigiri nasi kepal hilsa onigiri yang paling cocok di lidahku.


Kayaknya ini belinya di Jalan Bunga Cokelat. Lupa lupa ingat. Sekali beli langsung sekalian beli cukup banyak. Lumayan, buat ganjal perut.



Ling Ling! Nyegerin sih. Satu porsi banyak banget, di aku porsinya kebanyakan. :')



Yap, aku bucin banget sama mie pedas. Kebetulan letak Kober nggak begitu jauh dari kosan, jadi kalau kangen sama mie iblisnya ya pastinya langsung cusss ke sana. Selalu, pesannya dua porsi dong. Ahaha.


Soto banjar yang enak parah, pas nyobain pertama kali. Apalagi yang versi spesial pakai telor. Sayangnya setelah berkali-kali mampir, rasanya enak sih tetep, cuman rada beda aja gitu.


Nyegerin parah! Nggak expect apa-apa, eh tahunya mantap juga.


Mie Cobek jalan Kawi! Favorit banget deh, selalu habis tak tersisa saking sukanya. Harganya juga terjangkau.


Favorit juga nih! Wenak! Jadi, kalau melipir ke Malang Town Square terus makan di foodcourt pasti ujung-ujungnya pesan makanannya di Steak Moen Moen (benar nggak ya namanya?)



Sushi termantap se-Malang Raya. Dulu namanya delivery_sushi, sekarang udah ganti nama jadi sushiboksmlg. Yang suka sushi, mesti nyobain sih. Nggak bakalan nyesel.


Spesialis duren-durenan. Beli satu cup waktu ada food event. Nyegerin banget, soalnya itu kan es krim duren. Cocoklah, waktu itu lagi siang terik (sepertinya).


Ini juga beli pas ada food event. Yang kubeli ini brownis kering. Cocok buat cemilan pas lagi nonton drakor.


Salah satu hotplate menu favoritku. Ini di Fla Hotplate. Dagingnya itu loh nggak nanggung, terus bumbunya wenak, dan ini harganya affordable. Wajib cobain juga, rek!


Spicy wings dan Pink Lava udah jadi menu kesukaanku di Richeese Factory. Enak banget, sayangnya nggak boleh sering-sering. Sebuah ancaman buat kantong.


Wagilasih, ini harganya sungguh kantong mahasiswa banget. Favoritku nasi uduk, tahu tempe sambel oreg, sambel teri, sama es teh manis. Sebanyak itu nggak sampai 20ribu loh!


Ini ketoprak terenak! Letaknya dekat kampusku. Seporsi dua belas ribu kalau nggak salah. Parah sih, jadi kangen sarapan ketoprak.



Ini di Mie Setan cabang Hamid Rusdi. Mampir ke sana pas lagi ada grand opening jadi pas ada promo. Nah, mau di Mie Setan cabang mana aja mesti mie iblis M dan L yang aku pesan. Nggak ketinggalan, pesan juga es hantu-hantuannya.

Tuh kan, nggak nyangka tulisannya bakalan jadi sepanjang ini. Hahaha.
Edisi kangen kuliner Malang selesai.

Makasih ya buat yang sudah baca sampai akhir.

post signature

Posting Komentar

Tinggalkan jejak yuk ^^ Jangan pelit- pelit~ ❤